oleh

Meningkatnya Kebutuhan Film Untuk Konten “Over The Top” (OTT) Dikhawatirkan Akan Membuat Produksi Film Asal Jadi……!

-Ragam Info-22 views

Jakarta, GELIATEKONOMI. Com — SEJAK wabah Pandemi Covid 19 menerpa Indonesia setahun lalu, menghantam Industri Film Indonesia. Konon menurunnya produksi film Indonesia mencapai 40 persen. Hal ini diungkapkan Garin Nugroho pada Diskusi secara Webinar dengan mengusung tema “Indonesia Bangga OTT Apps Dalam Negeri” yang digelar Direktorat Film, Musik dan Media Baru Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan Demi Film Indonesia Selasa (2/2/2021)

“Hambatan melambannya Produksi lantaran regulasi protokol kesehatan, menurunnya Produksi Film mencapai angka 40 Persen,” ungkap Garin Nugroho.

Geliat Terkait  Demi Mengsukseskan Program PEN, bank bjb-Pemkab Bogor Berkolaborasi Bantu UMKM.....!

Meningkatnya kebutuhan Film untuk konten “Over The Top” (OTT) dikhawatirkan akan membuat Produksi Film asal jadi. Pembuatan Cerita secara Streaming oleh Rumah Produksi untuk mengisi Slot Televisi Free To Air. Belum mampu menghasilkan Sineas yang bisa mengisi kekosongan Slot di OTT.

“Jika tidak segera ditangani, ini akan jadi pasar banal yang mirip dengan kasus merebaknya Sinetron di Televisi akan berulang,“ kata Garin.

Garin mengungkapkan dengan ditutupnya Bioskop sejak Maret 2020. Membuat sejumlah Film yang siap tayang banting setir ke Platform Digital atau OTT. Bahkan sejumlah OTT menayangkan wWebseries atau serial baru yang dibintangi Artis Papan Atas.

Geliat Terkait  Bestprofit Futures Jadi Pialang Berjangka Teraktif……..!

“Maraknya Webseries karena permintaan pasar meninggi. Di sisi lain, Sumber Daya Manusia yang mengerjakannya belum 100 Persen siap,“ kata Sutradara asal Yogyakarta ini.

Garin menyebut Kultur dalam Penulisan Skenario secara Serial dalam Sistem Industri Perfilman kita, belum memadai untuk mengisi konten OTT Lokal Indonesia.

Menurut Garin, Karya-karya yang ada tidak cukup dihargai meski dikonsumsi begitu banyak orang. Apalagi jika akhirnya mengalami “Kejenuhan Pasar” yang luar biasa seperti sekarang ini.

Geliat Terkait  Kendaraan Hasil Inovasi Prajurit Paldam, III/Siliwangi…….!

“Dikhawatirkan, tingginya kebutuhan mengisi Konten membuat cara Produksi Serial Kurang Profesional karena mengejar waktu dan menekan biaya,“ tegasnya.

Garin Nugroho mengandaikan kualitas konten OTT bagai “Sistem Berkebun”.

“Selain menghasilkan banyak tanaman tidak sehat, tanahnya pun mestinya tidak cepat kering, akibat kebanyakan pupuk. Fenomena lain yang menyita perhatian Publik, perang harga langganan antar OTT, ” tandas Garin Nugroho. (Buyil).

Komentar